Kamis, 23 April 2015

# Lomba Blog

#BeraniLebih Melawan Phobia Kucing

Kucing!
Sejak kecil saya menobatkan makhluk itu sebagai musuh utama. Jangankan memegangnya, kesenggol ekornya aja bisa girap-girap !!
Paling sebel nih, jaman dulu waktu masih mahasiswa, kalau makan di warung tenda penyetan pasti dibawahnya banyak kucing bersliweran. Bisa dipastikan kaki saya naik pangkat ke bangku, atau minta tolong si empunya warung buat ngusir. Selera makan bisa hilang kalau dideketin sama kucing.
Pernah ada kejadian, waktu itu saya di kost an sendiri. Hujan deras. Jemuran anak kost basah kuyup kena ujan saya cuekin gegara ada kucing bobok manis di keset depan pintu kamar saya. Gimana gak kesel tuh anak se kost-kost an?
Malu-maluin banget pokoknya ekspresi saya kalau ketemu kucing. Mau dibilang lucu kek imut kek.. buat saya kucing itu binatang rumahan paling menyeramkan. Jangan dibandingkan dengan singa atau macan ya, kalau mereka kan nggak keluyuran.. beda sama kucing.
Tapii... lain cerita setelah punya anak. Gengsi dong ngaku ke anak kalau emaknya ini phobia sama kucing. Jadi sok jamilah gitu kalau ada kucing. Padahal dalam hati dag dig dug derr...
Suatu hari, ketika saya sedang jalan pagi dengan si bungsu Faisya, eh ndilalah kok nemu bayi kucing. Tergeletak kedinginan di pinggir jalan. Aduuh.. kenapa juga harus lihat..! Mau ditinggal ga tega, mau di bawa tp saya belum berani pegang kucing. Duh Gustii... ><
Akhirnya saya putuskan untuk #BeraniLebih melawan rasa takut saya. Saya angkat tubuh kucing itu. Diam. Tapi masih bernafas. Dan saya bawa kerumah. Dan mulai hari itu rumah kami disibukkan dengan aktivitas merawat debay kucing. Sebelumnya saya menghubungi adek ipar yang catlover, minta saran apa aja yang harus dilakukan untuk merawat si debay ini. Setiap instruksi dari adek ipar saya lakukan. Cuma ada satu yang bikin saya was-was, adek ipar sempat bilang 'semoga bisa hidup terus ya mbak' Lah, emangnya ga bisa dek ?
"Biasanya kucing kecil yang masih menyusu induknya nggak akan bertahan lama kalau tidak disusui. Karena asupan makanan kan cuma masih bisa susu induknya. Hwaa.. padahal saya sudah membayangkan si debay kucing ini akan tumbuh menjadi anak kucing yang sehat dan berguna bagi nusa bangsa , eh :D
Dua hari berlalu, debay kucing terlihat makin lemah. Suara ngeongnya makin kecil. Tapi aktivitas pencernaannya yang masih berfungsi membuat saya tetap berharap. Namun Tuhan berkehendak lain, di hari ketiga kami merawatnya, debay kucing berpulang. Si kakak sampai nangis bombay.. Sediiih banget... :-'(
Saya juga sedih, sempat heran sendiri kenapa ya baru kenal 3 hari aja sedih begini ditinggal mati kucing. 
Ternyata phobia kucing bisa disembuhkan, dengan :
1. Tekad yang kuat , tekad yang kuat untuk mengatasi phobia membuat saya #BeraniLebih melawan rasa takut saya
2. Kasih sayang , bagaimana saya bisa mengajari anak-anak saya mengasihi makhluk ciptaan Tuhan, jika saya memegangnya saja nggak berani :D
3. Malu , malu lah.. kalau sampai anak-anak tahu mama nya takut kucing. Sebelum ini, kalau ke anak-anak saya ganti istilah takut dengan geli atau jijik (alasan jika ada kucing yang terlihat kotor)
Semangat #BeraniLebih !
penulis : Novriyanti
Facebook : www.facebook.com/bunda.adiba ( Novri Yanti )
Twitter : @mbaknop

10 komentar:

  1. Akhirnya.... phobia kucing teratasi ya mba... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak.. alhamdulillah.. tp masih sampai tahap pegang dulu, belum sampai ke peluk2 dan cium-cium.. tp lumayan lah.. hehe
      Makasiih uda mampir mba santi ^^

      Hapus
  2. dulu aku agak phobia juga sm kucing...
    belakangan krn anak2 suka. ada kucing tetangga yg ditinggal ke LN dan ga ada yg urus yang selalu main ke rumah.
    awalnya cuma ngasih makan n main di sekitar ruman tp ttp ga boleh tidur di rumah.
    sekarang kucingnya datang gak cuma minta makan, tp pingin main sm anakku yg kecil.
    klo satu hari gak keliatan anakku nyari2..
    tp tetep ga mau megang hehehehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah.. hebat mba ophi.. dlm kondisi msh phobia mau dititipi ngerawat kucing.. kl saya mgkin angkat tngan aja.. hehehe

      Hapus
  3. Kucing punya daya pikat, dan sebaliknya, bikin phobia. Dua-duanya sama kuat ya..

    BalasHapus
  4. Sy juga kurang suka sama kucing Mak. Bulunya itu lhoo, liatnya geli2 gimana gt :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenarnya gitu jg sih mak :-D apa daya jaga gengsi ke anak2.. wkwkk.. walau blm bs berani sampai tahap gendong2 gitu setidaknya nggak girap2 lagi kalau kesenggol kucing.. heheh

      Hapus
  5. Huhuhu....ingin sih ngilangin phobia sama kuciing, tapiii...ga Yakin nya itu masih 100%...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe... bermula dr niat mb.. soalnya icha udah lama banget pengen piara kucing.. skrg msh bs di pending dg alasan dia blm bs ngerawat sendiri..

      Hapus

Terima kasih sudah membaca, yuk tinggalkan jejak dengan komentar yang santun

Follow Us @soratemplates