Sabtu, 25 Maret 2017

# Matrikulasi IIP

Menjadi Agen Perubahan #Catatan Minggu ke 9



Bismillahirrahmannirrahim..

Finally, sampai juga kita eh saya di penghujung kelas Matrikulasi Institut Ibu Profesional. Di materi minggu ke 9 ini para ibu diarahkan untuk menjadi seorang Change Agent atau Agen Perubahan. Apa ya agen perubahan itu, biasanya yang kita sering lihat cuma agen elpiji, agen telur atau agen baju muslim #ehh 
Untuk menjadi seorang agen perubahan, cek kembali ada di ranah apa passion (ketertarikan minat ) kita dan mulailah lihat isu sosial di sekitar kita. Setelah itu kita belajar untuk membuat solusi terbaik di keluarga dan masyarakat. Mari kita perhatikan rumus berikut ini :


Social Venture adalah suatu usaha yang didirikan oleh seorang social enterpreneur baik secara individu maupun organisasi yang bertujuan untuk memberikan solusi sistemik untuk mencapai tujuan sosial yang berkelanjutan
Sedangkan social enterpreneur adalah orang yg menyelesaikan isu sosial di sekitarnya menggunakan kemampuan enterpreneur.
Untuk membuat perubahan di masyarakat mulailah dari rasa empathy, kemudian merancang sebuah usaha yang berkelanjutan diawali dengan menemukan passion dan menjadi orang yang merdeka menentukan nasib hidupnya sendiri.

Hmm.. sounds rumit bin puyeeng *kliyengan*

Baiklah.. saya mencoba membuat rancangan untuk menjadi seorang agen perubahan. Dimulai dengan melihat kembali passion saya dari NHW #1 sampai #8 tetap tidak berubah yaitu : crafting  dan blogging

Apa yang bisa saya lakukan dengan ketertarikan saya di bidang crafting dan blogging  ?
Isu sosial apa yang saya temukan di masyarakat ?
Rancangan apa yang bisa saya buat sebagai solusi atas isu sosial yang terjadi?

Saya mencoba menuangkannya ke dalam bagan berikut ini :



-Minat / passion : crafting dan blogging.

-Skill di bidang craft : membuat kreasi kerajinan dari bahan-bahan sederhana.

-Skill di bidang blogging : menulis / menyampaikan ide kreasi, cara pembuatan maupun hasil kreativitas melalui blog pribadi

-Isu sosial yang terjadi di lingkungan sekitar : anak-anak yang lebih asyik bermain gadget daripada permainan-permainan yang mengasah kreativitas, dan ibu-ibu yang lebih sering mengisi waktu luang dengan kegiatan yang kurang bermanfaat

-Masyarakat : anak-anak, remaja, ibu-ibu dan semua yang memiliki minat/ketertarikan di bidang craft

-Ide Sosial : mengadakan kelas pelatihan craft sederhana.

Sebuah rancangan yang (terlihat) sangat sederhana. Memang, tidak harus menyusun rancangan yang sulit, karena dimulai dari yg sederhana kita dapat melakukan sebuah perubahan asalkan dibarengi dengan kemauan, komitmen dan konsistensi yang kuat. 

Catatan penting yang perlu diingat ketika seorang ibu telah melaksanakan misi sosial di masyarakat adalah KELUARGA tetap no 1. Protes dari suami adalah peringatan lampu kuning, berarti ada yang tidak seimbang. Protes dari anak, adalah peringatan LAMPU MERAH yang artinya kita harus menata ulang tujuan utama kita aktif di masyarakat.


*abaikan ilustrasi lebay diatas. He he !

Setelah tahapan-tahapan tersebut terlaksana, tercapailah indikator seorang bunda shalehah, yaitu bunda yang keberadaannya bermanfaat bagi dirinya, keluarganya dan lingkungan sekitarnya. Sehingga sebagai makhluk ciptaan Allah, kita bisa berkontribusi kebermanfaatan peran kita di dunia ini dengan rasa tentram. In syaa Allah.


*Tulisan ini dibuat untuk memenuhi tugas perkuliahan Matrikulasi Institut Ibu Profesional

*Sumber bacaan :
-Materi Matrikulasi Institut Ibu Profesional sesi #9
-Nice HomeWork #9




13 komentar:

  1. Jadi agen perubahan itu sesuatu banget mba , selain menambah pengalaman dan wawasan , change agent juga jadi motivasi bagi orang lain terlebih bagi negri ini ... heee , jadi agen perubahan harus di mulai dari rumah dulu , kata orang tua ...he he

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nhaa.. betul banget itu! Bahkan sebelum memulai dari rumah, harus dimulai dari diri kita sendiri..
      makasih sudah mampir mbak ^^

      Hapus
  2. saya sejak dulu selalu pengen jadi agen perubahan, minimal perubahan untuk diri sendiri dulu sih...sukeren acaranya euy

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berubaah! Hehe..
      bener mas, untuk menjadi agen perubahan memang harus dimulai dari perubahan diri sendiri..
      Sayapun sedang berusaha untuk itu.
      semangaaat..
      makasih sudah mampir

      Hapus
  3. oalah aku di panggil mba ... padahal aku ini cowok ...he he

    BalasHapus
    Balasan
    1. eeh... maaaff *saliiim* he he....
      terjebak dengan 'neng' nya..

      Hapus
  4. emang sengaja di kasih nama neng ... biar tetangga gak tau . . hahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ohh gitu.. kan ga papa tetangga tahu biar makin eksis he he

      Hapus
    2. oalah ,, kalo tetangga pada tau entar rame2 ngegosipin aku coba ,,ahahha

      Hapus
  5. Mau tanya aja mba, untuk Matrikulasi Institut Ibu Profesional ada di Tangerang tidak yah ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai mas Irwin..
      insyaa Allah ada di setiap kota terutama kota besar. Kalau kota kecil biasanya bergabung ke kota besar terdekat.. Bahkan sudah ada di ASEAN lho. Coba kepoin FB group nya Institut Ibu Profesional. Foundernya ibu Septi Penny Wulandani. Bisa juga di search di You Tube untuk video2 materinya.

      Hapus
  6. kerennn, mbak keahlian crafting dan bloggingnya bisa berpadu padan satu sama lain lho, bermanfaat buat banyak orang

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamiin mb evrina, terima kasih sudah mampir kesini..

      Hapus

Terima kasih sudah membaca, yuk tinggalkan jejak dengan komentar yang santun

Follow Us @soratemplates