Ruang Cerita dan Renjana

Hal-hal Yang Bikin Saya Kapok Ketika Mengisi Workshop


Sekali-kali pengen curhat di blog, boleh kan ? Tapi kayaknya, curhatan saya kali ini hanya bisa dipahami oleh orang yang suka nge craft. Tapi nggak apa-apa lah, daripada dipendam dalam hati atau diobrolin kemana-mana malah jadi bahan gibah.. hehe.

( mudah-mudahan ditulis disini nggak termasuk gibah, ya.. Writing is healing, right? )

Buat saya, dipinang untuk mengisi workshop craft itu, sesuatu banget. Kadang sampai nggak mikirin fee segala macem. Niatnya murni pengen berbagi, walau ilmu masih cetek kek got perumahan yang sering bikin banjir ( ehh!). Bisa ketemu orang + orang yang antusias dengan craft itu bahagia rasanya.


Ternyata eh ternyata ngisi workshop craft di forum berbayar, dengan ngisi di arisan memang beda. Jika di workshop para peserta kan membayar sendiri-sendiri, jadi bisa dipastikan antusiasme peserta bakalan tinggi. Nggak mau dong, udah bayar tapi nggak dapet apa-apa.

Tetapi jika workshop craft hanya dijadikan pengisi acara di arisan yang notabene pesertanya nggak bayar, akan terasa banget bedanya. Alat bahan dan honor pemateri ( kalau ada :P) dibayarin duit kas biasanya. Dari 30 an orang yang datang di arisan, bisa dapat 5 peserta yang antusias memperhatikan sudah alhamdulillah. Tapi nggak asik banget kan, kita udah capek-capek nyiapin alat bahan sampai nggak tidur, cuma segelintir orang saja yang nyimak.

Kalau boleh milih sih, mendingan ngisi workshop berbayar meski pesertanya cuma 3, daripada disuruh ngisi di arisan yang pesertanya 30 atau 300 orang. ( hehe, emangnya ada arisan 300 orang ?)

Daaann dari secuil pengalaman saya mengisi workshop, beberapa hal yang bikin nggak nyaman diantaranya adalah..

Jreng.. Jreeeng...


1. Durasi Mepet

She : "Eh mbak, tapi nanti jangan lama-lama, sekitar setengah jam an aja, bisa ya?"

Me : "Hwaduh, lha bikin-bikin craft itu paling nggak dua jam, jeh ...!
Kalau mau cepet ya beli jadi aja" :P

Tapi dialog diatas hanya imajinasi saya saja. Saya orangnya baik hati dan tidak sombong nggak tegaan mau nylathu.

Akhirnya mencoba menawarkan win-win solution, gimana caranya supaya proses craft yang minimal 2 jam bisa dikepras jadi 30-45 menit saja. Bisa? Ya di bisa-bisa in! Akhirnya sebagian proses sudah saya kerjakan di rumah. Lembur pastinya, hehe..

Begitulah, dibela-belain segitunya. Eh ternyata...

2. Sedikit Yang Antusias

Nah, hal kedua yang bikin kapok adalah sedikit yang antusias. Beda ya dengan workshop berbayar yang saya ceritain diatas. Peserta sedikit tapi full antusiasm, feel nya beda dengan forum ramai tapi yang merhatiin cuma segelintir orang. Yang lainnya, pada ngerumpi sambil makan.

( Aku yo podo luwene, rek! wkwkkw...)


3. Acara Ditutup Sebelum Workshop Dimulai

Aneh tapi nyata.
Emang ada ??? Adaaaa..

Entah salah koordinasi antara panitia dengan MC atau gimana, saya nggak paham. Tetiba pas di acara mbak MC bilang, ada isian acara craft, tetapi acara kami tutup dulu. Masih ditambah lagi, hadirin dipersilakan makan siang. Hemm..


 Otomatis pesertanya ambyar, gaes... Hehe..

Disitu rasanya saya gimanaa,gitu. Sudah nyiapin printilan craft yang jumlahnya nggak sedikit, bawa alat dan bahan.. hemm, wes lah.. gausah dilanjutin. Lelah hayati digituin bang..., haha..lebay.

4. Pengurangan Jumlah Alat Bahan Dadakan

Ini yang bikin speechless lagi. Di awal minta 10 paket, mendekati hari H menysut jadi 2 saja. Padahal bahan craft sudah dibeli sejumlah permintaan awal. Bismillah, positive thinking aja, pasti kepakai.

 ( Dan alhamdulillah memang kepakai koq )

5. Pembayaran ( Jauuuh ) di Belakang Hari

Ini yang membedakan banget workshop dengan ngisi acara arisan.Workshop berbayar, bisa dipastikan peserta membayar HTM di depan. Kalau ngisi di arisan sudahlah nggak pakai harga workshop ( cuma ngganti bahan, sewa alat dan jasa sekedarnya ) bayarnya ( jauuuuh ) beberapa hari kemudian.


Sedih juga kalau ingat. Sudah ah..

Dari awal memang benar-benar kudu diniati ikhlas lillahi ta'ala berbagi ilmu. Kalau saya percaya banget rejeki nggak ketuker. Ini bukan mau gibahin siapa-siapa, hanya sekadar catatan buat saya agar tidak terulang lagi.

Bagaimana dengan kalian ? Pernah nggak punya pengalaman yang bikin kapok atau cegek kalau bahasa Suroboyoannya. Cerita-cerita yuuk, siapa tahu bisa meringankan perasaan hati :D
16 komentar on "Hal-hal Yang Bikin Saya Kapok Ketika Mengisi Workshop"
  1. Yang bikin aneh dan ingin tertawa yg belum dimulai udah ditutup. Hehehe...
    Bisa begitu ya, Hem... Jelas bikin malas dong. Blm apa apa udah udahan. Sabarrr 🤭

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget ini, Teh. Bikin ilfil,yaa?

      Terus antusiasme peserta yang minim, ini juga bikin mood jadi turun, sih.

      Mungkin, bisa coba trik ini,Mba. Ketika waktumu tiba, dan dirimu akan mulai, tanyakan dl ke mereka, siapa2 aja yang akan ikutan workshop ini karena workshop ini butuh keseriusan dan konsentrasi, dan bagi yang tidak berminat, persilakan dengan senang hati untuk pamit duluan atau boleh banget untuk pindah ke tempat lain. Karena waktu dan kesempatannya akan digunakan utk yang bener2 minat ikutan workshop ini.

      Ini adalah trik to show your value as well as quality dan soft reminder ke peserta agar menghargai waktu dan kesempatan kelasmu,Mba. Bukan ngejudesin, kok, tapi memang kita perlu show up and and share our rule.. Saran, loh. 😊💕💞🙏

      Hapus
  2. Aku banget nih,
    Sebetulnya saya lebih suka ngasih materi tentang pengelolaan sampah, ga dibayar gapapa
    Eh kebanyakan minta pelatihan kerajinan sampah juga, yo wes laksanakan
    Tapi ya ampun, ekseskusinya main kepras seenaknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. namanya jg berhadapan dg emak2. yaa begitulah. wkwkwk
      sabar sabar... banyak yg beralasan minta cepet karena anaknya nangis, tp yaa gimana bs cepet

      Hapus
  3. Wkwkwkwk... ups... maaf, kalau jadi nostalgila sendiri.
    Saya pernah mengalaminya. Malahan, pernah, karena merasa saya dibayar oleh panitia, bahan yang saya bawa dimintai semua. Terutama 'diamond' yang harganya mihil dan belinya harus di Semarang.

    Yaa... sudahlah, yang penting mereka happy.
    Kalau dibayar lama, saat isi seminar. Samai 3 bulan, harus di rekening bank, dan ternyata 200k saja. Ealaaah....

    BalasHapus
  4. I feel you mba. Tapi emang kalau workshop berbayar pesertanya lebih punya tanggunh jawab dan semangat yg tinggi ya hehe

    BalasHapus
  5. Aku kayaknya masi di tahap untung ada yg undang hehe

    BalasHapus
  6. Wohooo, ya begitulaaahh suka duka jadi GURU ya Mba.
    InsyaAllah dgn niat baik mau berbagi udah dapat PAHALA dari Sang Maha Mengganjar.
    Terus menebar kebaikan ya Mbaaa

    BalasHapus
  7. Bukan gibah kok mbak, namanya juga menulis apa yang harus ditulis hehehe

    BalasHapus
  8. Wah, ada aja ya yang begitu. Setiap bidang ternyata memang ada enak gak enaknya. Kebayang deh gimana gak enaknya itu. Apalagi yang bayarannya jauuuuh dari tenggat.

    BalasHapus
  9. hehe kadang klo dibatesin pas lg asiik asikny agak ganjel ya mba

    BalasHapus
  10. I feel you mbaak...
    Saya juga hobi nge-craft. Entah mengapa hobi ini memang tak terlalu populer seperti memasak. Padahal kalau udah suka mah, cinta luar biasa.

    Dan bener, kendala2 ini yang sering terjadi. Terutama kurangnya minat dan antusiasme sih. Dan beneran bikin sakit hati, kalo ada yang nyeletuk begitu: mending beli jadi, lebih murah. Udah alat n bahannya mahal, rumit pula ngerjainnya.
    Duh, Gusti.
    Syaqiiit ya mbak.

    BalasHapus
  11. Hihihi. Bener saya juga suka kesel terutama waktu yang dibatasi dengan tidak rasional. Serasa kurang waktu yang diberikan buat ngajar jadi ngerasa gak maksimal. 😆

    BalasHapus
  12. Kayaknya dalam hal ini semua pemateri sepakat deh Mbak. Pada gak nyimak kalo yang free. Hehe. Sering denger soalnya.

    BalasHapus
  13. Wkwkwk...lelah hayati...
    Aku ngakak sih pas part itu. Tapi gak maksud senang2 diabtas penderiraanmu kaka... 😄😄😄

    BalasHapus
  14. Yang lain-lain itu aku juga pernah dishare sama temen2 yang suka ngisi workshop. Justru ada peserta yang numpang bikin konten youtube atau instastory. Aku baru tahu ada juga yang dibayar lama kayak gini. Bukannya setelah workshop langsung dapat amplop ya?

    BalasHapus

Terima kasih sudah membaca. Jika kalian mempunyai pertanyaan terkait artikel ini, silakan drop pertanyaan di kolom komentar, bukan melalui private chat atau media sosial.
Thank you!

Custom Post Signature

Custom Post  Signature