Lifestyle | Craft & DIY | Crowdwork

Hal-hal Yang Bikin Saya Kapok Ketika Mengisi Workshop


Sekali-kali pengen curhat di blog, boleh kan ?

Daripada dipendam dalam hati atau diobrolin kemana-mana malah jadi bahan gibah.. hehe.

( mudah-mudahan ditulis disini nggak termasuk gibah, ya.. Writing is healing, right? )

Buat saya, dipinang untuk mengisi workshop craft itu, sesuatu banget. Kadang sampai nggak mikirin fee segala macem. Niatnya murni pengen berbagi, walau ilmu masih cetek kek got perumahan yang sering bikin banjir ( ehh!). Bisa ketemu orang + orang yang antusias dengan craft itu bahagia rasanya.


Jadi ceritanya, beberapa waktu lalu saya diminta mengisi acara di kegiatan arisan sebuah komunitas ibu-ibu. Senang dong saya.

Ternyata eh ternyata ngisi workshop craft di forum berbayar, dengan ngisi di arisan memang beda. Di workshop para peserta membayar sendiri-sendiri, jadi bisa dipastikan antusiasme peserta bakalan tinggi. Nggak mau dong, udah bayar tapi nggak dapet apa-apa.

Tetapi jika workshop craft hanya dijadikan pengisi acara di arisan yang notabene pesertanya nggak bayar, akan terasa banget bedanya. Alat bahan dan honor pemateri ( kalau ada :P) dibayarin duit kas biasanya. Dari 30 an orang yang datang di arisan, bisa dapat 5 peserta yang antusias memperhatikan sudah alhamdulillah. Tapi nggak asik banget kan, kita udah capek-capek nyiapin alat bahan sampai nggak tidur, cuma segelintir orang saja yang nyimak.

Kalau boleh milih sih, mendingan ngisi workshop berbayar meski pesertanya cuma 3, daripada disuruh ngisi di arisan yang pesertanya 30 atau 300 orang. ( hehe, emangnya ada arisan 300 orang ?)

Baca yuk : Workshop Clutch Satin

Daaann dari sedikit pengalaman saya mengisi workshop, beberapa hal yang bikin nggak nyaman diantaranya adalah..

Jreng.. Jreeeng...


1. Durasi Mepet

She : "Eh mbak, tapi nanti jangan lama-lama, sekitar setengah jam an aja, bisa ya?"

Me : "Hwaduh, lha bikin-bikin craft itu paling nggak dua jam, jeh ...!
Kalau mau cepet ya beli jadi aja" :P

Tapi dialog diatas hanya imajinasi saya saja. Saya orangnya baik hati dan tidak sombong nggak tegaan mau nylathu.

Akhirnya mencoba menawarkan win-win solution, gimana caranya supaya proses craft yang minimal 2 jam bisa dikepras jadi 30-45 menit saja. Bisa? Ya di bisa-bisa in! Akhirnya sebagian proses sudah saya kerjakan di rumah. Lembur pastinya, hehe..

Begitulah, dibela-belain segitunya. Eh ternyata...

2. Sedikit Yang Antusias

Nah, hal kedua yang bikin kapok adalah sedikit yang antusias. Beda ya dengan workshop berbayar yang saya ceritain diatas. Peserta sedikit tapi full antusiasm, feel nya beda dengan forum ramai tapi yang merhatiin cuma segelintir orang. Yang lainnya, pada ngerumpi sambil makan.

( Aku yo podo luwene, rek! wkwkkw...)


3. Acara Ditutup Sebelum Workshop Dimulai

Aneh tapi nyata.
Emang ada ??? Adaaaa..

Entah salah koordinasi antara panitia dengan MC atau gimana, saya nggak paham. Tetiba pas di acara mbak MC bilang, ada isian acara craft, tetapi acara kami tutup dulu. Masih ditambah lagi, hadirin dipersilakan makan siang. Hemm..


 Otomatis pesertanya ambyar, gaes... Hehe..

Disitu rasanya saya gimanaa,gitu. Sudah nyiapin printilan craft yang jumlahnya nggak sedikit, bawa alat dan bahan.. hemm.. lelah hayati digituin bang..., hahahaa...

4. Pengurangan Jumlah Alat Bahan Dadakan

Ini yang bikin speechless lagi. Di awal minta 10 paket, mendekati hari H menysut jadi 2 saja. Padahal bahan craft sudah dibeli sejumlah permintaan awal. Bismillah, positive thinking aja, pasti kepakai.

 ( Dan alhamdulillah memang kepakai koq )

5. Pembayaran ( Jauuuh ) di Belakang Hari

Ini yang membedakan banget workshop dengan ngisi acara arisan.Workshop berbayar, bisa dipastikan peserta membayar HTM di depan. Kalau ngisi di arisan sudahlah nggak pakai harga workshop ( cuma ngganti bahan, sewa alat dan jasa sekedarnya ) bayarnya ( jauuuuh ) beberapa hari kemudian.


Sedih juga kalau diingat-ingat.

Memang harus diniati  lillahi ta'ala berbagi ilmu, supaya bisa ikhlas. Ini bukan mau gibahin siapa-siapa, hanya sekadar catatan buat saya agar tidak terulang lagi. Kata seorang motivator di sebuah seminar NLP yang pernah saya ikuti, harus bisa memaafkan, tapi jangan ijinkan hal yang tidak nyaman bagi kita terjadi lagi.

Bagaimana dengan kalian ? Pernah nggak punya pengalaman yang bikin kapok atau cegek kalau bahasa Suroboyoannya. Cerita-cerita yuuk, siapa tahu bisa meringankan perasaan hati :D
46 komentar on "Hal-hal Yang Bikin Saya Kapok Ketika Mengisi Workshop"
  1. Yang bikin aneh dan ingin tertawa yg belum dimulai udah ditutup. Hehehe...
    Bisa begitu ya, Hem... Jelas bikin malas dong. Blm apa apa udah udahan. Sabarrr 🤭

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget ini, Teh. Bikin ilfil,yaa?

      Terus antusiasme peserta yang minim, ini juga bikin mood jadi turun, sih.

      Mungkin, bisa coba trik ini,Mba. Ketika waktumu tiba, dan dirimu akan mulai, tanyakan dl ke mereka, siapa2 aja yang akan ikutan workshop ini karena workshop ini butuh keseriusan dan konsentrasi, dan bagi yang tidak berminat, persilakan dengan senang hati untuk pamit duluan atau boleh banget untuk pindah ke tempat lain. Karena waktu dan kesempatannya akan digunakan utk yang bener2 minat ikutan workshop ini.

      Ini adalah trik to show your value as well as quality dan soft reminder ke peserta agar menghargai waktu dan kesempatan kelasmu,Mba. Bukan ngejudesin, kok, tapi memang kita perlu show up and and share our rule.. Saran, loh. 😊💕💞🙏

      Hapus
  2. Aku banget nih,
    Sebetulnya saya lebih suka ngasih materi tentang pengelolaan sampah, ga dibayar gapapa
    Eh kebanyakan minta pelatihan kerajinan sampah juga, yo wes laksanakan
    Tapi ya ampun, ekseskusinya main kepras seenaknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. namanya jg berhadapan dg emak2. yaa begitulah. wkwkwk
      sabar sabar... banyak yg beralasan minta cepet karena anaknya nangis, tp yaa gimana bs cepet

      Hapus
  3. Wkwkwkwk... ups... maaf, kalau jadi nostalgila sendiri.
    Saya pernah mengalaminya. Malahan, pernah, karena merasa saya dibayar oleh panitia, bahan yang saya bawa dimintai semua. Terutama 'diamond' yang harganya mihil dan belinya harus di Semarang.

    Yaa... sudahlah, yang penting mereka happy.
    Kalau dibayar lama, saat isi seminar. Samai 3 bulan, harus di rekening bank, dan ternyata 200k saja. Ealaaah....

    BalasHapus
  4. I feel you mba. Tapi emang kalau workshop berbayar pesertanya lebih punya tanggunh jawab dan semangat yg tinggi ya hehe

    BalasHapus
  5. Aku kayaknya masi di tahap untung ada yg undang hehe

    BalasHapus
  6. Wohooo, ya begitulaaahh suka duka jadi GURU ya Mba.
    InsyaAllah dgn niat baik mau berbagi udah dapat PAHALA dari Sang Maha Mengganjar.
    Terus menebar kebaikan ya Mbaaa

    BalasHapus
  7. Bukan gibah kok mbak, namanya juga menulis apa yang harus ditulis hehehe

    BalasHapus
  8. Wah, ada aja ya yang begitu. Setiap bidang ternyata memang ada enak gak enaknya. Kebayang deh gimana gak enaknya itu. Apalagi yang bayarannya jauuuuh dari tenggat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe.. Alhamdulillah masih balik modal mba..

      Hapus
  9. hehe kadang klo dibatesin pas lg asiik asikny agak ganjel ya mba

    BalasHapus
  10. I feel you mbaak...
    Saya juga hobi nge-craft. Entah mengapa hobi ini memang tak terlalu populer seperti memasak. Padahal kalau udah suka mah, cinta luar biasa.

    Dan bener, kendala2 ini yang sering terjadi. Terutama kurangnya minat dan antusiasme sih. Dan beneran bikin sakit hati, kalo ada yang nyeletuk begitu: mending beli jadi, lebih murah. Udah alat n bahannya mahal, rumit pula ngerjainnya.
    Duh, Gusti.
    Syaqiiit ya mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Peluuuk.. yg suka ngecraft pasti paham yaa

      Hapus
  11. Hihihi. Bener saya juga suka kesel terutama waktu yang dibatasi dengan tidak rasional. Serasa kurang waktu yang diberikan buat ngajar jadi ngerasa gak maksimal. 😆

    BalasHapus
    Balasan
    1. He euhh.. mau ngamuk takut dosa.. hahaha, senyumin ajaah

      Hapus
  12. Kayaknya dalam hal ini semua pemateri sepakat deh Mbak. Pada gak nyimak kalo yang free. Hehe. Sering denger soalnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba, contohhya kulwap aja deh, kalau gratisan biasanya ada aja yg kelewat . Tapi kalau berbayar, lain cerita

      Hapus
  13. Wkwkwk...lelah hayati...
    Aku ngakak sih pas part itu. Tapi gak maksud senang2 diabtas penderiraanmu kaka... 😄😄😄

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha.. bebaas ketawaa.. hempaskaan sajaa .

      Hapus
  14. Yang lain-lain itu aku juga pernah dishare sama temen2 yang suka ngisi workshop. Justru ada peserta yang numpang bikin konten youtube atau instastory. Aku baru tahu ada juga yang dibayar lama kayak gini. Bukannya setelah workshop langsung dapat amplop ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harusnya sih gitu Mbak .. persiapan lah panitianya nyiapin amplop. Ini engga.. tp tetep diganti low, meski lama

      Hapus
  15. Sabar ya mba, emang begitu kalau jadi guru ketrampilan saat mengadakan workshop.

    Tetap semangat mengajar dan bisa memperlihatkan hasil karya nya bisa menghasilkan duit.

    BalasHapus
  16. nampaknya kurang prepare.

    tetap semangat mbk utk berbagi ilmu

    BalasHapus
  17. wah pengalamannnya ngisi acara 'seru' banget mbak...nano nano ya rasanya?
    Aku belum pernah ngisi workshop untuk craft tapi suka bikin video craft di youtube. Dan tanggapan orang yang suka ngecraft dan yang engga emang pasti beda. Tergantung interest masing - masing .
    Sukses selalu untuk workshop - workshop berikutnya ya

    BalasHapus
  18. Masya Allah pengalamannya berasa banget ya Mbak. Meskipun nano-nano, tapi tetap dinikmati. Membuat craft memang butuh kesabaran dan keuletan, bukan hanya sekedar jadi dan bisa dinikmati saja.

    Sukses terus ya Mbak.

    BalasHapus
  19. Tingkat kesadaran masyarakat kita dalam menghargai ilmu dan jerih payahnya orang lain itu masih rendah Mba. Belum merata. Jadi seperti ini. Tetap semangat ya Mba? Aku pun pernah merasakan hal yang sama... hehehe

    BalasHapus
  20. Masya Allah mbak. Semoga lelah mbak nanti diganti dengan yang lebih baik. Aku ngerti walau cuma jadi pembuat bros amatiran 4 tahun lalu hihi. Ngerti juga kalau sudah niat ibadah sharing ilmu eh pesertanya nggak niat. Memang benar berbayar bukan cari untung, tapi biar peserta melek dan berpartisipasi. Puk puk mbaknya

    BalasHapus
  21. Bikin Craft apa ini, Mba? Masya Allah sekali suka dukanya. Kalau saya jadi panitia, saya tak akan biarkan ini terjadi pada dirimu wkwk

    BalasHapus
  22. Ditutup sebelum waktunya ini pasti bikin gimana gitu, apalagi yang merhatiin dikit, paling enggak banget pembayaran juga menyusul. Semua pengalaman ini pasti membekas, ya, Mbak. Kayaknya kalau bukan karena suka ngecraft, kapok, ya. Eh, tapi semoga yang dilakukan Mbak Novry untuk berbagi membawa kebaikan, ya. Meski bukan saat ini dirasa hasilnya

    BalasHapus
  23. waduuuh aku baru tau nih soal ini, yang sabar ya mbak. Cuma itu yang bisa aku komen :(

    BalasHapus
  24. I feelllll youuuuu
    jaman masih aktif kasih workshop kepenyiaran
    Kalo gratisan atau murah banget
    Dijaminnn yang dateng males-malesan
    Gak antusias

    Padahal kita udah siapin segala macemmmm yaa,
    kadang ampe lembur untuk memastikan semua berjalan dengan baik

    Tapi ternyata tetep yaa
    Namanya berbagi seperti ini
    Bikin kangenn
    Bikin nagihhh


    BalasHapus
  25. Semoga bisa diambil hikmahnya ya bun. Sy jg mengalami hampir sama, tp beda audience. Klo sy audience nya anak2 SMP. KAPOK sih, skrg milih ngajar anak SMA. lumayan lbh bisa di ajak kompromi.

    BalasHapus
  26. Hmm saya pernah juga sih ngajarin iqro anak² SMP sebagai tambahan pelajaran, guru²nya blg kl bs dicepetin aja belajarnya n tau gak mbak, honornya lillahi ta'ala. Jd sy keluarin transport sendiri. Ya gpp sih malah diganti Allah beratus x lipat dr pintu rezeki yg lain.

    BalasHapus
  27. Wkwkwkwk..aku juga pernah mbak. Niatnya workshop malah jadi sesi sharing. Kalau dari awal sharing doang ya asyik banget. Tapi masalahnya kan kitanya udah siapin materi ya. Jadi berasa sia-sia.

    BalasHapus
  28. puk puk puk mbaaa. astaga ku ga kebayang kalau jadi mba pasti lebih baper dan emosi jiwa wkwk. Semoge prasangka baiknya berbuah pahala dan keberkahan yaaa mba. btw saran mba Alaika boleh juga. Nanti share ya mba kalau udah annnounce your value apakah masih mental di antara para peserta arisan or malah working hehe.

    Tetep semangaat.

    BalasHapus
  29. Yang no 3 mbak aduh sakit sekali ya ....

    BalasHapus
  30. Salut padamu Mbak..tetap antusias dan semangat menebar ilmu meski banyak dukanya
    Aku sering ikut workshop dan hampir semua tidak berbayar karena sekalian di acara blogger gathering. Tapi, aku termasuk tipe yang antusias meski bukan seorang crafter. Karena ku tau para guru sudah mempersiapkan diri dengan ilmu, tenaga, waktu jadi mesti kita hargai. Dan pikiranku wong gratis ya mestinya dianfaatkan dan disyukuri dengan diikuti dnegan sebaik-baiknya..ya kan:)

    BalasHapus
  31. duuhh ya Mbak, gemesss banget pasti yaaa.
    padahal persiapan juga butuh tenaga (juga harta kan ya) huhuhuh.
    semoga Allah mengganti rejekinya dengan lebih berkah lagi ya Mbak. :)

    BalasHapus
  32. Ya ampun mbak, sabar ya. Semoga menjadi pelajaran hehe... Saya ikutan sebel deh 😁

    BalasHapus
  33. Pernah ada org minta make up jam 4 pagi. Sampe jam 5 ditungguim kmd saya wa. Katanya gak jadi. Lha kan bisa wa ya.. Ngabarin kalo gak jadi make up. Duh, bad attitude. Setelah itu saya tetapkan yang mau makeup hrs DP dulu hehe

    BalasHapus
  34. Ya ampun..masnya.. belum-belum udah main potong aja..jadi inget pas denger curhatan temen di hati hari pertamanya kerja di EO, katanya nggak lengkap rundownnya, kelamaan, dll..padahal udah dibikin sekeren mungkin..

    BalasHapus

Terima kasih sudah membaca. Jika kalian mempunyai pertanyaan terkait artikel ini, silakan drop pertanyaan di kolom komentar, bukan melalui private chat atau media sosial.
Thank you!

Custom Post Signature

Custom Post  Signature